Nasi Jinggo Itu

Nasi Jinggo Itu

Beberapa waktu terakhir ini saya rutin lagi beli nasi jinggo. Nasi jinggo merupakan nasi bungkus yang dibungkus daun pisang, biasanya sih porsinya dikit dengan lauk juga sedikit. Tapi pastinya yang bikin beda adalah sambelnya yang pedes mantep.

Dulu banget mungkin sekitar 15 tahun yang lalu nasi jinggo itu harganya cuman seribu, banyak banget dagangnya di sekitaran kampus unud sudirman sampe ke sesetan.

Tapi sekarang yang saya temui nasi jinggo harganya minimal 5 rb bahkan ada yang lebih tergantung lauknya. Salah satu yang terkenal itu nasi jinggo marimar, katanya sih letanya di renon tapi pastinya saya ngak tau hehehehe…. soalnya saya cuman dapet pas dikasi minta atau dapet menu buka puasa di masjid, kebayang dah buka puasa pake yang pedas…

Nah yang saya ceritain ini adalah nasi bungkus yang saya beli di dekat masjid At Takwa, ditimurnya itu setiap pagi ada dagang nasi bungkus, ngak tau itu nasi jinggo apa bukan ya… tapi sih menurut saya itu nasi jinggo. Saya sih beli kalo ada permintaan istri, maklum beliau suka banget makanan pedas. Menurut istri saya nasi lumayan banyak, lauknya lengkap dan pastinya sambelnya maknyos deh, buat lidah bergoyang di pagi hari.

itu penampakan bungkusnya…

dan ini penampakan isinya, ada nasi, mie, tempe goreng, telur goreng dan be siap mesitsit (ayam suwir)

disana juga jual gorengan, ote ote dan tahu isi yang rasanya mirip banget dengan buatan ibunda di kampung halaman.

saya ngak lagi promosi, tapi kalo lagi lewat silahkan dah mampir…

Nyobain Richeese Factory Denpasar

Nyobain Richeese Factory Denpasar

Pasti pada tau kan apa itu richeese factory, soalnya banyak banget nih videonya di youtube. jadi buat ngilangin penasaran, kami sekeluarga nyoba kesana buat icip-icip. Yang terdekat adalah richeese factory yang di gatsu deket RTC ( tapi sepertinya udah ganti RTC nya kalo ngak salah INFORMA ya? )

Nah pas mau icip – icip perasaan Alika sepertinya udah ngak enak. maklum anak saya yang satu ini paling ngak bisa makan makanan pedes. Tapi ngeliat semangatnya Na dan istri jadi ya oke aja. Cuma saya pesen makan dirumah aja, soalnya malu kalo kepedesan disana wkwkwk.

Ternyata level 5 yg dicari ngak ada, adanya cuman level 2 aja. jadi istri memutuskan untuk makan disana aja.

Dan ternyata level 2 aja udah bikin Na, anak pertama saya udah ngerasa kepedesan dan cuma makan setengah aja hehehehe

Saya yang ngak terlalu suka dengan yg pedes pedes juga ngerasa udah pedes banget, ini baru level 2 belum level 5. Ini makanan dari planet mana ya…..

Istri saya yang memang penghobi makanan pedas ngak nyangka “Ini pertama dan terakhir dah kesini” katanya, dan dalam hati saya bersyukur banget.

Jadi buat kamu yang ngak suka dengan masakan pedes ngak usah nyobain deh

richeess-level-2
Penampakannya sih terlihat ngak terlalu pedes nih

 

rhichees-udah-mau-habis
Lagi setengah Na nyerah

 

tinggal-tulang-aja
Akhirnya pelan pelan dihabisin

 

akhirnya-habis-juga
dan akhirnya habis juga

 

Semua foto diambil ama Na, karena dia udah nyerah duluan hehehe

Jaje Bali

Jaje Bali

Alhamdulillah, pagi ini istri saya ngasi sarapan jaje Bali. Dibeliin yang banyak sekalian katanya .

Apaan sih jaje Bali itu? Jaje artinya jajan atau kue basah yang biasanya diisi parutan kelapa dan gula merah cair. Jadi rasanya pastinya manis 🙂 Biasanya dijual dipasar-pasar tradisional di pagi hari biasanya harus dibungkus atau istilah lainnya take away. Ada juga yang jual di tempat tempat khusus seperti warung dan bisa makan langsung disana ( maaf kalo yang ini saya belum coba).

Yang dibeliin istri saya ini ada beraneka macem, cuman yang saya tau namanya yaitu jaje lukis yang bentuknya segitiga. Yang lainnya saya lupa namanya tapi pastinya enak rasanya hihihi

Exif_JPEG_420

Ditambah kopi rasanya Alhamdulillah nikmat, terima kasih ya istriku.